Home Adat dan Budaya Bali Tarian Topeng Brutuk di Trunyan

Tarian Topeng Brutuk di Trunyan

1201
0
SHARE
tarian-topeng-brutuk-trunyan


Berbagai keragaman yang terdapat di pulau Bali terdapat di berbagai bidang seni khususnya pada seni tari, tarian di Bali ada yang disebut tari wali, tarian yang disakralkan dan hanya di pentaskan pada saat upacara keagamaan atau piodalan di Pura. Banyak juga tarian-tarian sakral ini yang sudah di kenal masyarakat Bali seperti tari Baris, Rejang Dewa, Topeng Sidakarya, Pendet, Rejang dan lainya yang tidak bisa lepas dari upacara keagamaan di Bali. Lain halnya tari Topeng Brutuk yang ada dan dilestarikan oleh masyarakat Trunyan. Tari brutuk ini sering di pentaskan apabila ada upacara Ngusaba Desa yang jatuh pada purnamaning kapat tahun genap.

Tarian Topeng Brutuk di Trunyan ini merupakan simbol penghormatan terhadap Nenek Moyang yang dianggap sebagai sarana penciptaan kedamaian dan ketentraman dalam kehidupan masyarakat. Untuk memuja nenek moyong tersebut masyarakat Trunyan mewujudkannya dalam bentuk simbul berupa topeng. Berdasarkan pandangan antropologis itulah sebabnya dalam penyelenggaraan karya Ngusaba Desa atau pemujaan terhadap nenek moyang selalu di pentaskan tarian topeng, yaitu tarian Topeng Brutuk.
Topeng Brutuk di Trunyan memiliki karakter laki-laki dan perempuan. Karakter laki-laki disimbolkan sebagai Batara Sakti Pancering Jagat yang ditarikan oleh pera remaja putra, sedangkan karakter perempuan disimbolkan sebagai Ratu Ayu Pingit Dalem Dasar ditarikan oleh remaja putri dimana kedua simbol itu merupakan sungsungan masyarakat trunyan. Maka dari itu sebelum pertunjukan atau pementasan Topeng Brutuk diadakan upacara penyucian penari Topeng Brutuk dengan penyekeban (penyekaman) selama 11 hari. Penari Topeng ini pada umumnya di pentaskan oleh para remaja. Anehnya dipercaya jika salah satu pemuda yang melanggar penyucian ini terutama pada saat penyekaman, jika salah satu pemuda itu keluar maka dipercaya akan tidak mendapatkan jodoh. Selain itu terjadi juga ada keanehan yang terjadi sebelum dipentaskannya Topeng Brutuk ini secara kasat mata (hanya orang tertentu mampu melihatnya) jumlah topeng yang diambil oleh penari bisa bertambah, misalnya pada awalnya hanya berjumlah 21 topeng jika diambil bersamaan jika diambil satu persatu topeng itu bisa berjumlah 30 topeng sesuai dengan jumlah penari yang disipakan. Itulah keanehan atau secara niskala yang terjadi pada Topeng Brutuk.
tarian topeng brutuk trunyan2
 
Topeng Brutuk ini ditarikan mengelilingi sebuah bangunan besar di halaman Pura dengan membawa pecut (cambuk) yang di cambukan kepada para penonton yang hadir, disinilah hal-hal yang kurang baik akan terlihat, misalnya ada penonton yang cuntaka tetapi tetap memasuki areal pura akan terkena pecut, jadi hanya orang-orang seperti ini yang terkena cambukan para penari Topeng Brutuk. Cambuk atau cemeti yang di masyarakat bali disebut pecut penari Topeng Brutuk itu berasal dari “Bagun Waru” dan gagangnya memakai lidi atau batang daun kelapa yang diuntai. Topeng ini menggunakan pakaian yang sederhana, karena hanya menggunakan daun pisang kering (kraras), Namun  daun pisang ini adalah daun pisang pilihan, diantaranya; daun pisang dangsaba, pisang ketip, dan daun pisang temaga. Cara memakainya dengan melilitkan atau mengikatkan daun pisang itu pada tubuh penarinya, sepintas mirip seperti Barong Kedingkling. Oleh karena itu sebagain orang sering mengatakan Topeng Berutuk adalah Barong Kedingkling. Keyakinan masyarakat suksesnya dan diterimanya persembahan tarian Topeng Brutuk ini ditandai dengan turunnya hujan  setiap selesai upacara.

Sumber : http://kesusastraandanbudayabali.blogspot.co.id/2013/12/topeng-brutuk-trunyan.html

www.domainesia.com